Beli Rumah Sulit?

Maybe Yes Maybe No

Sudah lama aku ga nulis berat ^_^ maklum dah ga brani lirik timbangan. sighhhh
Akibat baca buku “bermain dengan uang” link blogspotnya disini.
Aku jadi pengen share aja
Apa yang kalian pilih duluan? Mobil? Rumah?
Entah ya, aku lihat di Jakarta banyak yang memilih mobil dahulu dengan alasan macet en kenyamanan. Padahal, kalau dipikir-pikir. Mobil? Harga menurun, begitu keluar dari showroom aja, harga dah jatuh. Blum lagi perawatan yang mahal, bensin.
Mau hidup di dalam mobil?
Aku siy kaga deh, walau katanya orang jakarta tua di jalan, namun aku tetep milih hidup di dalam rumah yang nyaman daripada di dalam mobil yang nyaman
Di dalam mobil kaga bisa mandi , pup, pipis 😛
di dalam rumah mah bebas…
Ada juga yang bilang ke aku :
Khan rumah sekarang mahal, ga betah beli rumah jauh dari kantor, mau beli deket kantor harga dah M-M an… alias emberrrr….
Mau jauh ga nahan perjalanannya. mendingan kontrak aja deh.
Yakin kontrak? Uang kalian bakal habis buat bayar kontrakan yang ga brasa dah mo hampir abis tiap taunnya. Blum lagi perbaikan kanan kiri, blum lagi biaya2 lain
Apalagi kalau dah punya anak, biaya yang makin membengkak.
Hmmm pertimbangan aku dulu beli rumah tuh , mobil? aku bisa cari nanti2 dulu, tohk aku dah ada motor, bisa naek angkot/kendaraan umum.
Kalau rumah? walau misal mahal, harganya pasti cenderung naik, apalagi kalau lokasinya ok , fasilitas ok.
Rumahnya jauh dari pusat kota? gpp deh, asal aksesnya mudah.
Harganya mahal? khan bisa DP dulu (bahkan DP bisa dicicil) dan sisanya bisa kredit.
Tapi DP nya kan gede? Dimana ada kemauan, pasti ada jalan. yg penting hemat 🙂
Cicilannya besar feb, gaji gue ga cukup, apalagi cicilan biasanya kan kudu sepertiga dari jumlah gaji. sedangkan buat bayar cicilan aja hampir seluruh gaji kekuras.
Hmmm ini pengalamananku dulu :
Saat aku mulai nyicil rumah sama mantan pacarku dulu (bahkan aku blum merit saat itu)
gaji si suami seluruhnya abis buat nyicil rumah. saat itu 2004an, harga rumahku 196jt
en cicilan perbulannya bisa 2jtan
Namun kita nekad, jadi dibagi2 penghasilannya
Gaji calon suami seluruhnya buat rumah
dan gajiku untuk sehari2
Hal itu berlangsung bertahun-tahun seperti itu. Namun namanya niat, ya pastinya bisa ketutup
Dan, harga rumahku skrg udah naek 2x lipat lebih ^_^
So ga rugi dunk beli rumah?
Yang pasti, aku males pindah-pindah rumah kontrakan, barang pastinya banyak
apalagi aku dan suami termasuk suka nimbun barang 😛
dan soal mobil, ya aku cukup beruntung kali ya
Saat 3 tahun pertama, aku dipinjemin mobil almarhum Oma. jadi aku bisa pakai dulu.
en setelah itu, kebetulan aku dapet rejeki yang bisa dibeliin mobil walau second dan dah tua.
en balik soal rumah, memang siy , beli rumah kudu nekad en niat, kl kaga.. yaaa… susah 🙂
Dan kalau ada kesempatan, sebaiknya disamber
soalnya ada pengalaman temanku, ada rumah yang seharga pesta pernikahannya
hmmm yang dia pilih adalah nikah dulu
well, sampek sekarang.. rumah masih berupa impian baginya.
But jalan hidup orang masing2, jodoh ga jodoh? entahlah
cuma yang kutau usaha dan niat serta doa 🙂
Have a nice day
oh iya, sekedar fyi aja. my mom, always tell me : beli rumah dulu baru nikah. krn nanti rumah jd tempat bagi keluarga. ga enak nebeng kanan kiri, walau itu mertua 😛
well, yg pasti aku bersyukur skrg dah punya rumah walau masih nyicil :))
Advertisements

About BuPeb

Seorang BuPeb yang suka ngoceh, suka nulis, suka gambar, suka iseng, suka yang enak, suka yang ganteng, suka yang asik2
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s