Bakso ala Vina (wannabe)

Knapa pakai wanna be? Karena koq penampilannya brasa seperti bakso urat. Hahahaha.

Jadi tadi pagi dengan niat aku ke pasar 8 nya alam sutra, sekalian sarapan bakmi kriting medan, so aku beli daging sapi.
Waktu aku tanyain, dia bisa gilingnya tuk jd bakso, dia bilang bisa. Ya udah, aku beli dunk stgh kilo, sesuai resepnya (http://multiply.com/m/item/revinaoctavianitadr:recipes:87) harganya 35rb katanya. Entah kemahalan ato kaga, ya udah aku ambil, lah dah lama ga tau harga pasaran sapi.

Pas dah deal, eh ternyata dicincang doank, krn liat dagingnya pada mencar2 en eman2 kalau kebuang2, akhirnya aku bilang cincang kasar aja, soalnya di rumah ada food processor.
Akhirnya tulang kaki sapi plus dagingnya aku dapet dg harga 40rb, sebelumnya katanya 45rb. Mayan… Itu dpt segitu setelah diancem, kl kemahalan saya ga balik sini lagi loh 😀

Nah sesampai di rumah. Mulailah dakoe coba blender pakai foodproccesor, ehhh ternyata rusak dunk 😦 , akhirnya pakai blendder (dikit2) tapi hasil akhirnya kurang halus, hiksss.
So… Akhirnya walau kurang halus ya aku bulet2in aja deh, gpp. Jadinya kayak bakso urat deh penampilannya, tp digigit siy empuk.
Untuk kaldunya masih dalam tahap digodok.

Eniwei, mayan deh bisa dibilang sukses untuk pertama kali nyoba 😀
Tapi koq kurang kenyal ya? Apa salah tepung? Eh sagu ama kanji beda kan ya? Knapa si penjual sayur bilangnya sama ya? Jd takut salah tepung deh.

Ya sud lah, pertama kali nyoba koq 😀