Cerita Kehamilan en Kelahiran Peter

Yah, mumpung masih fresh di otakku.
Dan mumpung masih sempet nulis sebelum sibuk sama si Peter kecil ntar dirumah. (Saat ini moms en peter masih masa pemulihan di RS di ruangan masing2)

Journal ini kutulis buat kenangan kehamilan si Peter yg saat ini dah lahir dengan selamat tgl 8 kemarin, jam 7.20 pagi. BB: 1,99kg, panjang :47cm, usia kandungan 35minggu.
Thanks God buat anak keduaku.

(Tulisan ini bakal panjang)

Yupe dia premature, dan memang aku ga nyangka dia akan lahir premature dan kudu caesar.
Sengaja dr awal aku ga mau nyatet di MP, karena takut pada kuatir. But maybe bbrp udah tau kondisiku yg kudu bedrest waktu itu.

Aku tahu kehamilan ke2ku pada waktu aku dah hamil 8 minggu (usia kandungan 2bulan), di dokter J. Aku bener2 ga nyadar waktu itu hamil, dan lupa kapan terakhir kali mens. But, gpp, kehamilan ini hadiah buatku di usiaku yg ke 31 ini.

Lalu entah knapa, aku ngerasa ga cocok berkonsultasi di dokter J, jadi di usia kandungan 4 bulan, aku pindah ke dokter O, dokter yg nangani nathan dahulu.

5/6 bulan (aku lupa), aku dibilang sama dokter O, kalau ketubanku dikit, en berat badan janinku rendah, alias kecil.
Lalu diperiksa aliran darahku ke janin, katanya aku mengalami hiperagregasi trombosit (setelah cek darah pun hasilnya begitu)
Itu artinya, asupan makanan ke janin ga bagus.

So aku kudu bedrest seminggu demi si baby. Dia bilang kalau aku stress en kecapekan. Entahlah, aku siy ngerasa biasa aja kl stress, capek siy pastinya.
Sejak saat itu aku selalu minum obat pengencer darah tiap harinya, agar asupan ke janin bagus (dan obat itu aku minum sampek hari terakhir aku mo lahiran kmrn itu)

Lalu setelah bed rest, sepertinya keadaan baby mule normal.
Ketuban bertambah. So aku mulai menjalankan aktifitas spt biasa. Kantor dsb.

Lalu pas dah 30minggu, aku mulai periksa kehamilan per 2minggu sekali. Disini mulailah ceritanya.

Minggu ke 30 dibilang aku kudu jangan stress2. Jangan capek. Tp gimana donk? Kantorku spt itu.
Ketuban katanya masih kurang. Tp bb janin dah mule normal. Dia warning aku ga bole capek. Tensi 120an

Minggu ke 32 katanya ketubanku bertambah, en bb janin bertambah. Aku rada tenang. Walau katanya bb janin masih kurang. Warning lg dr dokter. Tensi 130an

Minggu ke 34 (jumat 4mei), air ketubanku kata si dokter kurang bgt, dia lgsg marahi aku, kudu bedrest. Lalu kl perlu cuti. But aku ga dikasih surat bedrest. Masa kudu cuti dr skrg, eman2 donk cuti lahirannya (pikirku waktu itu)
Trus disuruh periksa lagi hr jumat depan (tgl 12mei) Tensi 140an/ 90an (bener2 warning niy) itu diperiksa saat aku pulang kantor.

Kebetulan cici ku (kakak perempuanku) lg ada berlibur rumahku. So dia saranin ke dokter kandungan laen. Krn liat diagnosis si dokter O ini. Lagipula di tmpt bersalin si dokter O ini minim peralatan tuk baby, kalau2 mendadak ada apa2 atau si mom kenapa2 juga.

So aku senin (tgl7mei) lgsg periksa di RS E, di BSD, dengan dokter W. Buat second opinion, ga brani nunda lagi. Soalnya memang pas jumat kemarin aku liat ketuban di perut ga ada 😦
Sabtu minggu, aku genjot minum yg banyak. Senin pagi aku periksa jam 10an.
Then diagnosis dari usg si dokter W ini sangat detail.

Ketubanku, bener2 minim, hampir ga ada. Kudunya kalau sabtu minggu dah minum banyak, kudunya bertambah. Tapi ini minim banget. Aku liat sendiri di usgnya, ketubanku bener2 abis, cuma ada di sekitar tali puser si baby.
Untungnya si baby kondisinya masih bagus, tapi di usia kandungan 35minggu2hari, berat cuma 1,9kg. Ini kondisi baby IUGR (alias bayi berat kurang)
Lalu ari2 masih bagus, asupan oksigen dan darah dr tali puser bagus.
Well, dokter menyarankan, maksimal besok, tgl 8 mei, harus operasi caesar. Karena mumpung kondisi baby masih bagus daripada nanti nunggu kelamaan di perut dan ketuban semakin habis krn perut dah ga produksi ketuban lagi, dan yg ditakuti, asupan oksigen ke baby berkurang. Itu lebih berbahaya.
So lebih baik gedein si baby di luar drpd didalem perut.

Senin itu jg aku telp si papinya nathan u/ pulang cepat. Aku perlu beritahu kondisi baby ke dia. Dan keputusan dokter.
Aku dah pasrah, karena kalau ini memang jalan yang terbaik knapa tidak?
Maybe liat maminya gpp, tp siapa yg tau kondisi si baby?

So, saat papi pulang, aku lgsg cerita. Dan hari itu jg kami bersiap2 untuk operasi keesokan harinya.
Then subuh jam 3 pagi berangkat ke rs tuk persiapan operasi jam 7 pagi.

Dan lahirlah baby Peter jam 7.20pagi di kamar caesar.

*berhubung dah malem, nanti kapan2 aku lanjutin lg ceritanya yg ttg pengalaman caesar dan kelanjutan baby, dah cukup panjang kayaknya en aku ngantuk*

Yg pasti, saat ini selang2 yg masuk ke body baby peter dah dicabut semua, thanx God banget. Skrg tinggal liat seberapa stabilnya dia biar bisa dibawa pulang.
Yg pasti dia sudah semakin membaik, bantu doa ya teman2 πŸ™‚
Maminya masih pegel2 aja siy, tapi dah jauh lebih baik drpd hari sebelumnya.
Tohk ini pengalaman pertamaku caesar πŸ™‚
Hasil jahitan masih berasa pastinya :p

—–
Sorry kl ga bs balesin komen2. Cerita ini dikirim by email en by bb. Minimal cerita ini buat kenang2anku nanti juga.
—–

Poto diambil hari rabu, 9 mei.
Baby peter – 1 hari.
—-
Thanks buat doa temen2 ya. Itu sangat berarti buatku en baby peter en keluargaku.

Advertisements

About BuPeb

Seorang BuPeb yang suka ngoceh, suka nulis, suka gambar, suka iseng, suka yang enak, suka yang ganteng, suka yang asik2
This entry was posted in Celotehan BuPeb, Parenting and tagged . Bookmark the permalink.

One Response to Cerita Kehamilan en Kelahiran Peter

  1. Pingback: Setahun yang Lalu | BuFeb's Home

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s