Peter en Roti Tawar

Apa coba hubungannya antara Peter en Roti Tawar? Bingung kan? hihihi.. ini loh ceritanya:

Akhirnya kemarin sabtu aku nyoba buat roti tawar sendiri. Awalnya karena si Peter, baby imoet nan gemezin yang bikin maminya kepingin bikin roti tawar sendiri. Knapa? Karena si Piet tuh ternyata rada picky eater. Susah makan? wah kaga tuh benernya, benernya dia itu dah ngerti rasa… asli bingung deh, masa baby dah ngerti rasa dan bau makanan.

cute Peter

Jadi, si Peter ini ga doyan makanan yang berbau en ada rasa susunya. Kalau susu doank doyan.. ya mayan doyan siy, soalnya lebih doyan susu maminya alias ASI. xixixi… Nah dia itu doyan yang lebih gurih or asin seperti keju, atau mun tahu ala baby (alias ga pake garam xixixixi). Selain itu ternyata si Peter ini punya lidah ala Bule, alias doyan makanan orang bule daripada makanan bayi indo.. hiks… ribet kan. Ketauannya gara2 kalau maminya kasih yang instan ala miln* or deelel, dia ga doyan, lebih doyan yang ala Heinz punya (yang botolan). Eh jangan salah, instan kadang2 aja, kalau kepepet alias kalau urgent, kalau kaga ya maminya kasih makanan buatan sendiri donk, seperti pake tepung beras yg merk nya gas*l dia doyan koq, tapi kudu pinter2 ngolahnya dengan catatan, jangan ditambahi susu bubuk sama sekali, atau dia ga bakalan mau maem >_< .

cute Piet

Nah hubungannya Peter sama roti tawar, nah pas dia lagi aku gendong, aku makan roti tawar donk, dia ngeliatin maminya dengan mupheng donk. Akhirnya karena kacian, Maminya kasih dia roti tawar yang dicuilin, ehhh dia doyannnn… dasar lidah bule, doyan roti ternyata dia. Tapi aku little bit kuatir, karena roti tawar skrg disinyalir banyak yang pake bahan2 kimia en pengawet yang berlebihan. So aku cuma brani kasih dia roti tawar yg beli di bre*dT*lk yang kadaluarsanya cepet, alias pengawetnya kayaknya dikit. Tapi kan aku jarang belinya, bisanya cuma weekend, en itu kalau lagi ga males jalan2 aja. So Peter jadi jarang dunk maem roti.

Akhirnya aku penasaran pengen tau cara bikin roti tawar sendiri, little bit worried siy benernya, karena kuatir ga jadi en aku sendiri belum pernah bikin kue/roti yang beragi. Akhirnya setelah searching2 semingguan lebih, pilihanku jatuh ke resep di JustTryAndTaste.com Roti Tawar ala Jepang (klik aja linknya ya). Dan minggu pagi kemarin aku belanja bahan2nya termasuk loyang loaf (niat bener ya) bikin deh dari jam 11 – sampek selesai jam 2an. Dan hasilnya? Sangat tidak mengecewakan. Huaaaa aku puas deh sama hasilnya. Walau bikinnya dengan peralatan yang seadanya di rumah en bahan beberapa aku modif dikit dari resep aslinya. but, i love it. Dan kayaknya aku bakal penasaran en bakal coba buat lagi.

En… peter suka roti tawar yang aku buat. Horeeee… mami pun hepi deh ^_^
Ini loh penampakan hasil akhir dari rotinya :

roti tawar lembut

roti tawar lembut

Rasanya… tawar.. ya iyalah, roti tawar, tapi enak pas hangat en lembut rotinya. puas deh sama hasilnya ^_^

Resepnya? ini aku kasih resepnya mba Endang (justtryandtaste.com) ya, tapi dengan sedikit modif2 ala aku, soalnya aku sesuaikan dengan keadaan di rumah ^_^ dimana aku ga ada mixer buat bikin roti, so aku ulenin pake tangan. Lalu ga ada meja rata, so aku uleninnya di dalem baskom gede aja deh… penyet2 terus sampek pegel sambil nonton tipi. hahahaha. Β Trus aku ga ada gula halus, jadi pake gula pasir biasa aja deh. Belum lagi ga ada whipcream, lalu aku ga punya gilingan buat roti agar tipis, so aku pake tangan aja deh… dsb dsb. Tapi akhirnya tetep lembut. Thanks a lot for mba Endang.

So… ini resepnya ya (kalau mau lebih jelas, klik aja link yang aku kasih tadi ya, ada foto2nya segala koq).

Bahan water roux – taizhong starter:
– 50 gram tepung terigu protein tinggi (aku pake Cakra Kembar)
– 250 ml air

Bahan roti:
– 540 gram tepung terigu protein tinggi
– 86 gram gula pasir biasa
– 1/2 sendok teh garam
– 1 sendok makan susu bubuk (pake punya peter πŸ˜› )
– 11 gram ragi instant (Fermipan 1 sachet)
– 110 ml susu cair
– semua adonan taizhong yg dah dibuat
– 50 gram olive oil (pake minyak apa aja bole, aku dirumah adanya itu, di resep kudunya mentega cair. But next time aku bakal make mentega cair deh, biar lebih gurih en kurangin garam kali ya)

Cara membuat:
Taizhong Starter

Siapkan panci kecil, masukkan tepung dan masukkan air sedikit demi sedikit sambil diaduk pake wishk, pelan2 ya masukin airnya biar ngga menggumpal.

Panaskan adonan tersebut diatas api kecil, sambil diaduk terus hingga menjadi adonan yang licin dan kental (tidak usah sampek mendidih). Angkat dan sisihkan.

Membuat roti:

Siapkan mangkuk besar, masukkan bahan-bahan kering kecuali ragi (ragi terakhir): tepung terigu, garam, gula pasir, susu bubuk, aduk hingga benar-benar rata. Lalu masukkan ragi dan aduk lagi sampek rata. Dari beberapa catatan dan hasil browsing yang aku baca-baca, ragi jangan sampek ketemu sama garam secara langsung, so kudu aduk rata yaaa…

Siapkan mangkuk besar, masukkan bahan-bahan basah: adonan taizhong, susu cair, minyak (aduk semua sampek rata). Masukkan ke Β bahan kering, aduk, jika sudah menggumpal2, aduk pake tangan langsung (ulenin).

Uleni adonan pake tangan di dalam baskom gede. Putar-putar adonan selama menguleni sehingga semua sisi adonan terproses dengan baik (adonan di ulenin dengan cara : ditekan-tekan, diputer-puter, ditarik-tarik, digiles-giles pake tangan, dsb2. Xixixixi). Uleni selama kurang lebih 30 menit hingga menjadi adonan yang smooth dan halus. Bentuk adonan menjadi bola bulat yang padat. Biarkan adonan di dalam baskom tadi. Tutup dengan kain bersih dan biarkan selama 40 menit hingga 1 jam, sampai adonan membengkak menjadi minimal 2 kali lipat.

Kempiskan adonan, bagi menjadi 2bagian. Kemudian masing-masing dibagi lagi menjadi 3 potongan yang sama besarnya. Bulatkan masing-masing potongan, tutupi dengan kain/plastik dan diamkan kembali selama 15 menit. (aku baginya langsung pake perasaan en tangan doank)

Setelah 15 menit, tekan2 masing-masing potongan dengan ketebalan kira-kira 1 cm (aku tekan di talenan, soalnya ga ada meja bersih en rata), lipat sisi kiri dan kanan ke tengah, kemudian tekan2 kembali adonan hanya agar lipatan menjadi tertutup rapat dan gulung adonan. Lakukan pada semua bagian adonan, tata gulungan adonan ke dalam loyang loaf dengan bagian ujung lipatan berada di bawah. Tutupi loyang dengan kain dan biarkan beristirahat selama 1 jam atau hingga mengembang menjadi 2 kali lipat. Olesi permukaannya dengan susu cair.

lalu panggang roti ke dalam oven yang telah dipanaskan 1/2 jam sebelumnya, di suhu 180’C, selama 30 – 40 menit atau hingga permukaannya kecoklatan. Setelah itu dinginkan dan sajikan dengan olesan yang diinginkan. Nyummy

————————–

Sedikit review dari aku en kalau aku next time mau buat lagi rotinya:
– sebelum di panggang, aku mau kembangin adonannya lebih lama, agar lebih berongga dalemnya yang kemarin aku buat padet banget rotinya
– mau pake mentega/butter aja deh yang dicairkan daripada minyak. biar lebih gurih
– paling mau bagi adonan jadi 2 aja, en ga dibagi2 lagi, jadi biar beneran mirip roti tawar, soalnya yang ini lebih mirip roti sobek hasil akhirnya. Jadi pengen bikin 1 loaf full aja.
– yang pasti untuk percobaan pertama, ini berhasil en lembut. Horeeee….

Spoiler:
Ini loh penampakan yang hepi pas maem rotinya :

hepi

Advertisements

About BuPeb

Seorang BuPeb yang suka ngoceh, suka nulis, suka gambar, suka iseng, suka yang enak, suka yang ganteng, suka yang asik2
This entry was posted in Celotehan BuPeb, Kue, Parenting, Resep and tagged , . Bookmark the permalink.

58 Responses to Peter en Roti Tawar

  1. rayaya says:

    hai mbak…mau tanya…itu ovennya pake oven apa ya…hasilny bagus…:) thx…

  2. novianadewi says:

    Aku beberapa kali bikin roti selalu gagal. Kayaknya kurang lama waktu nguleni adonan jadi nggak mekar gitu. Keburu pegel soalnya waktu ngebanting-banting adonan.
    Tapi resep ini rada bikin penasaran sih. Di coba nanti kalo lagi ada waktu. Thanks yaa…
    *cubit pipinya peter

  3. Ina says:

    dulu aku juga sering bikin. pernah ngejurnal juga. jadi pengen bikin lagi deh, bahan masih lengkap. oya klo mo jadi bentuk kya roti tawar bener, pkenya loyang tutup. but sampe skrg penasaran napa ga bisa lembuuuut kya beli.

  4. AmeL says:

    whuaan jadi kepengen bikin rotiii.. kayaknya enak banget deh roti nya! empuk banget yaah bupeb?

  5. abi_gilang says:

    Pantes aja Peter seneng makan rotinya, soalnya bikinnya juga penuh perjuangan dan perasaan. Kayaknya Peter juga punya tenggang rasa yang tinggi sama Mommy-nya yg udah capek2 bikin roti πŸ™‚ *ikutan cubit pipi Peter akh… :mrgreen:

  6. penuhcinta26 says:

    Wah keren bisa bikin roti sendiri. Aku dr kemaren pengen doang, tp gak dijabanin..ha..ha.

  7. efratadenny says:

    Itu serius bikin sendiri? Kok keliatan enak empuk banget ya

  8. onits says:

    hai peter! πŸ˜€

  9. bawangijo says:

    Peter emang giginya udah tumbuh semua?
    #towel peter

  10. Wiih ada yg udah pinter bikin roti, Asiiikkk.
    Eh baru bentar ga ketemu,itu Pieter udah tambah lucu aja ya … gemeeeesssy

  11. ibuseno says:

    ngakak liat foto si Petter paling bawah, nikmat bener makannya hihi…
    tp mamiiiih aduh repot juga bikin roti itu ternyata yaaa.. daku beli jadi aja lah *pemalas*

  12. Kayaknya saya mirip deh ama si Peter, lebih suka makan roti dibanding makan nasi. πŸ˜€

  13. syifarah03 says:

    nyam..nyam..niat banget siih buPeb….hihihi *emakmalespol

  14. ciyusan says:

    coba ya tante kirim dulu roti nya kesini

  15. lucu ekspresi peter lagi mamam roti…

  16. danirachmat says:

    cubit pipi pieter *sambil dipelototin emaknya..
    Lucuuu si Pieter.
    Pengen banget deh nyobain resep rotinya..

  17. Arman says:

    ya ampun peter lucu banget ya… πŸ˜€

  18. tinsyam says:

    lihatin peter yang ganteng dan lagi ketawa..
    jadi bikin tiap hari nih? lamalama pakar roti nih feb..
    pernah bikin pake isi coklat keju stoberijam deh, jadi pengen bikin lagi..

  19. rayaadawiah says:

    peter kelihatan eksaiteeed banget,bupeb πŸ˜€

  20. ayanapunya says:

    itu fotonya, kayaknya senang bener yak si peter πŸ˜‰

  21. Julie Utami says:

    Hubungannya melalui pipi, putih, montok, mentul-mentul dan kalau digigit pastinya gurih πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s