Beruntung ada Tetangga

Jaman sekarang masih kenal sama tetangga sebelah rumah kanan kiri atau sudah ga peduli sama tetangga? Loe loe gue gue…. hmmm jaman sekarang, kenal dan akrab sama tetangga mungkin sudah merupakan barang langka, keajaiban… dan untungnya, aku merasakannya.

Dalam seminggu ini, aku sudah 2x merasakan beruntungnya aku punya tetangga yang saling care satu sama lain.

Minggu, 24 Maret 2013

Saat pulang dari nyari makan pagi, saat itu aku bersantai sama anak-anak di kamar, tahu -tahu suamiku memanggil dengan nada kuatir. ” Feb… feb..” Aku pun langsung keluar kamar, bingung ada apa gerangan. Suamiku melanjutkan, “Feb tanyain Tommy anaknya Dimas dibawa kemana?” Bingung aku ada apa… ternyata.. saat kami pergi makan pagi, anak Dimas tetangga paling kiri dari arah rumahku (berjarak 6 rumah, maybe) yang baru berusia 1,5th mengalami kejang karena panas tinggi, saat itu kedua ortu tidak ada di tempat karena sedang mengurus SIM (tidak bisa disalahkan, krn tidak mungkin membawa anak balita ke tempat SIM, kasian)

Lalu saat kejang pembantu yang ada di rumah mereka minta tolong ke tetangga yang ada di sekitar rumahnya, kebetulan saat itu yang ada hanya 2 bapak-bapak yang langsung buru-buru membawa si anak (sebut saja A) ke rumah sakit. Namun, karena sangking terburu-burunya, mereka lupa membawa handphone. Akhirnya yang ada kami tetangga-tetangganya yang mencari mereka, dibawa ke rumah sakit apa. Dan kebetulan ada 3 rumah sakit di dekat kompleks perumahan kami. Kita pun membagi area pencarian.

Aku dan suami langsung naik motor (biar lebih cepat) mencari ke rumah sakit terdekat dan menemukan si A dan keadaan sudah tertangani. Dokter pun menanyakan, apakah kami ortu nya.. kami bilang bukan, kami tetangganya. Lalu tetangga yang lain yang mencari si A pun datang, dokter pun menanyakan apakah mereka ortunya, bukan… tetangga. Yang ada kita reuni tetangga di UGD sebuah RS di dekat rumah kami. xixixixi.. Namun si ortu tetap memantau dengan berkomunikasi lewat kami sambil berjalan menuju rumah sakit, malangnya saat itu macet parah. Namun akhirnya mereka datang dan keadaan si A sudah membaik. Akhirnya semua beres… saat ini si A sudah tidak apa-apa. Thanks God ada tetangga-tetangga yang bersedia menolong.

Selasa, 26 Maret 2013

Kemarin aku pulang cepat (untungnya) untuk membawa peter ke dokter dan mengantar nathan mencari hiasan untuk telur paskahnya (hari ini menghias telur paskah di sekolah)

Lalu sekitar jam 7an malam, saat aku mau mengeloni Peter krn dia lagi flu. Tau-tau si mba di rumahku teriak2 dari ruang tamu. ” BU BU.. ADA ULAR…” Langsung aku tinggali si Peter dan melihat di ular sambl menyuruh si mba jagain Peter.

Aku melihat ular itu, hitam dan besar berada di depan pintu rumahku, untungnya di luar di carport belum masuk ke rumahku. Bingung, karena suami kemarin belum datang ke rumah, karena ada urusan pekerjaan. Lalu aku melihat situasi, saat aman, ular agak jauh dari pintu masuk ke rumah, aku pun lari mencari tetangga yang ada, saat itu cuma ada 1 cowo yang bisa aku mintai tolong. Dia pun sigap langsung menolong aku, ramai2 dengan mba depan rumahku, mereka membantu … sorry.. membunuh ular tersebut, karen si ular nyari kabur lewat got. Aku kuatir kalau-kalau besok kena anak2. Maaph, maybe bukan jalan terbaik dengan membunuh ular tersebut, tapi keadaan panik, ularnya pun besar hitam , dan saat ular tersebut sudah mati, kami pun tahu itu ular kobra.. hiiii…. Ada kali sekitar semeteran lebih dengan diameter perut sekitar 4-5cm.

Yang pasti, percayalah, kemarin malam itu cukup heboh. Dan untung, ada tetangga-tetangga yang siap menolong

———-

Kedua cerita diatas, aku cuma mau bilang, Thanks God, rumahku berada di lingkungan yang masih saling care satu sama lain. Sebuah anugrah di jaman sekarang.

Aku beruntung tinggal di lingkungan yang nyaman, tetangga yang saling peduli, nathan en peter pun punya teman-teman sepermainan yang seumuran, dan kita masih sering ngumpul koq, seperti bercanda bersama, bergosip bersama (xixixi) dan kadang ngumpul bareng untuk bakar-bakaran alias makan malam bersama. ^_^

Image

Foto Kenangan 16 August 2009
Males nyari yg terbaru. xixixi

 

So… how about you, masih kenal sama tetangga kanan kiri?

Advertisements

About BuPeb

Seorang BuPeb yang suka ngoceh, suka nulis, suka gambar, suka iseng, suka yang enak, suka yang ganteng, suka yang asik2
This entry was posted in Celotehan BuPeb, Lain-Lain and tagged , , . Bookmark the permalink.

52 Responses to Beruntung ada Tetangga

  1. Tahun 96, hr minggu opungku dikabarin meninggal di medan, krn zaman dl blm ada ATM, makanya uang gak bs diambil krn slain hr libur, dananya jg kbetulan br di deposito, tp puji Tuhan bbrp tetangga nawarin duit cash jd danany bs terkumpul buat kami bawa ke Medan, scr dr Palembang psti bth doku lumayan bnyk….

  2. Masih dong.. ikrib sama tetangga kanan kiri.. hihihi
    eh aku di blogspot ya skrg…

  3. bawangijo says:

    Aku kenal tetangga sekampung tapi ga tau namanya haha

  4. Ojrak says:

    Waaa secara tempat saya masih termasuk desa, namanya tetangga bisa keluar-masuk rumah saya tanpa permisi dan pake barang-barang saya sesuka hati hahaha…pertama agak kaget juga. Setelah lama tinggal di sini baru ngeh kalo ternyata saya juga bisa keluar masuk rumah mereka kapan saya suka dan pake barang-barang mereka anytime. Tetangga sini juga memantau terus keadaan sesama tetangga, jadi kalo kita ada kenapa-napa mereka bakal rame-rame rebutan nolongin. Saya pernah jatoh dari tangga sampe patah tulang segala, rumah saya langsung penuh isinya tetangga doang wkwkwk secara saya masih stress sama kejadian yang saya alami, plus masih culture shock juga, saya merasa mereka nontonin saya dan dengan segala khidmat saya teriak-teriak ngusir mereka pergi. Sebagian besar memang pergi, tapi ada yang ngga beranjak meski sudah diperlakukan kasar: tetangga yang perawat sama tetangga yang tukang becak. Mbak yang perawat nggak pake ba-bi-bu langsung ngeluarin jurus-jurusnya dan setelah itu si tukang becak kemudian membawa saya ke rumah sakit. Sepanjang perjalanan si pak becak saya omel-omelin mulu hahaha…kejam deh guweh…saya pikir mereka bakal marah atau benci sama saya, ternyata nggak. Mereka maklum. Bersyukur sekali ada di lingkungan seperti ini. Cuman kadang sebel juga, kadang sikap mereka bikin saya merasa saya nggak punya kuasa atas apapun yang saya punya, termasuk leptop yang saya pake bikin komentar ini…kalo siang tau-tau ada aja yang pake buat mainan Angry Birds –______– wkwkwkwk… *ngumpetin leptop*

  5. Arman says:

    seneng ya kalo tetangganya baik2. soalnya emang tetangga itu orang terdekat yang bisa membantu kalo kita lagi butuh ya…

    aduh serem banget ada ular kobra segala ya…

    • BuPeb says:

      dulu sebelah rumahku bukit dan banyak kebun, skrg dah di ratain semua sih. mungkin sisa2 dulu itu…
      *masih ada perkampungan juga sih…

      yoi tetangga org terdekat yg bisa membantu ^_^

  6. ulillala says:

    kebetulan di semarang tidak tinggal di kompleks jadi dengan tetangga tiap hari ketemu, teguran dan memang akrab *apalagi yg doyan ngrumpi* tapi memang kadang kalo mau minta tolong liat2 orangnya dulu, gampang atau susah kan ada tuh tetangga yang hanya mau nolong kalo ada upahnya, ada yang iklas menolong ya gitu deh tapi tetep kok kalo ada apa2 masih ada yang cukup tanggap memberikan bantuan tanpa pamrih.

  7. jampang says:

    seneng punya tetangga kaya gitu…..

    mudah2an kalau punya rumah dapat tentangga yang baik πŸ˜€

  8. onits says:

    di negri sini mah boro borooooo.. ini negri ajaib. di kendaraan umum aja org pada diem2an. sibuk sama org2 yg cuma bener2 dikenal aja. dulu kupikir krn rasisme, krn aku org asing. ternyata tidak.. antar mereka sendiri juga sulit saling menjalin pertemanan baru. makanya pada online dating. atau cari pacar impor hihihi..

  9. tinsyam says:

    ohiya itu tetangga di surabaya di rumah josh yang akrab malah bapakbapaknya, pulang kantor pada ngerumpi di pos depan sampe ada yang panen ikan ngajak bapakbapak bakarbakar [juragan ikan gitu].. ibukibuk sudah sampe sama urusan anak..

  10. tinsyam says:

    kalu tetangga dulu di bekasi tahunya satu erte kiri kanan depan deh, [walupun satu erte ga kenal m.intan coba? baru di empi deh hihihi..]
    tetangga di priok kenalnya depan dowang.. tetangga di pejaten cuma 8 yang aktif arisan, itupun arisannya di kafekafe, ibuibu sepuh semua.. tetangga di rumah mamababe, kenal semua satu erte dan satu erwe beberapa..
    mama bilang tetangga itu sodara kita paling dekat, paling bisa diandalkan kalu ada apaapa, jadi berbaikbaik sama tetangga..

  11. seniorjowo says:

    Kupikir tergantung deh, aku disini dekat dengan tetangga, apalagi aku dirumah..Packet tetangga datang ketempatku, karena mereka kerja, jadi kenal baik, sampe orang bilang ….der nette Nachbar padaku, masak bersama…ada beberapa tetangga yang senang makanan Indonesia….kami rukun…walaupun di FLAT…

  12. novianadewi says:

    Babeh kayaknya lebih kenal sama tetangga2, soalnya sering ngerumpi sama bapak2 di pos satpam atau jalan pagi rame2.
    Aku sih cuma tau aja tapi jarang ngobrol2.

  13. Kenal dong sama tetangga, terutama yg punya anak seumuran, bisa saling menjaga, ganti2an tempat mainnya πŸ™‚
    btw, gimana baby Peter ? udah sehat ?

  14. jokeray says:

    jadi ingat film jakarta magrib bu peb.. udah nonton belum?

  15. Badai says:

    tetangga2 lama sejak gw masih kecil sih masih kenal bener (meski satu persatu pada semakin sepuh), sementara tetangga2 generasi baru makin asing aja buat gw #sedih

  16. sikiky says:

    Tetangga memang saudara terdekat

  17. ibuseno says:

    Tetangga depan, kiri, kanan, 4-5 rumah dr kanan kiri masih kenal hehehehe..
    gak ikut arisan RT, jarang paling ikutan ngegossip di tukang sayur aja pagi2 πŸ™‚
    *tutup muka..

  18. kenal, saya dan istri masih ikut arisan RT, dulu bahkan masih ikut ronda, yang belum pernah kerja bakti, bahkan satu RT pernah jenguk ke jarak kurang lebih 30 km ketika bapak saya meninggal. awalnya cukup banyak tetangga yang berobat gratis ke tempat saya, tapi mungkin karena gratis dan sering mereka melihat kami repot sama rumah dan anak-anak, kayaknya lama-lama segan datang lagi, hahaha…
    Namun saya kurang begitu suka tentangga yang reseh/kepo, terutama ibu-ibu yang pengangguran yang kerjanya ngegosip, hahaha…

  19. debapirez says:

    alhamdulillah gw jg saling kenal dengan tetangga minimal 1 gang. Pas kepemimpinan pak RT yg sebelumnya, saban bulan ada arisan. eh, skrg ganti pak RT baru, jrg kumpul deh…

  20. metamocca says:

    masih dooonng. dengan tetangga udah kayak saudara sendiri. tukeran masakan, bantu ini bantu itu. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s