Meledak-ledak

Itulah aku… dulu…
Gampang meledak, alias emosian, aku ga menyangkal, aku emang orang yang ekspresif. Namun apakah aku ingin seperti itu terus? Tentunya tidak donk ๐Ÿ™‚

Tadi ada twit dari seorang teman yang isinya spt ini : “Jangan mengambil keputusan ketika sedang marah, sedih maupun bahagia. ini kayaknya pernah baca di mana, ya?” Aku ngerasa twit ini pas banget dengan kejadianku hari ini, dimana aku lagi capek, dan kerjaanku, belum juga di periksa, sudah disalahi dan nadanya sedikit ngeremehin.. hmmm… gimana rasanya ga mau meledak.

Aku bukan tipe yang diem aja, kalau emang aku benar, aku akan mempertahankan pendapatku. Namun, keadaan entah gimana… menjadi sedikit panas, dan akhirnya drpd meledak, aku lebih baik menyingkir dahulu, aku pun langsung melangkahkan kaki keluar ruangan. Ngademin kepala dahulu. ย Biar saja dia bengong melihat aku keluar ^_^v hahahaha…. Habisnya, mau gimana lagi, daripada ribut? dan kalau gitu, akal sehat ga bakal jalan bukan?

Nah begitu adem kepalaku, aku baru masuk ruangan, dan ternyata.. keadaan lebih bisa diatasi dan kerjaanku dah di cek dan benar. ^_^ *pasang gaya cool*

Inti tulisan ini bukannya aku mau pamer aku bisa berpikir jernih saat emosi atau panas… bukan, namun…. memang sebaiknya, saat emosi sudah menyerang, kita sebaiknya menyingkir dahulu sejenak dari keributan, tenangi diri, karena bila dah emosi dan dilanjut, dijamin hasil akhirnya tidak akan baik.

Saat sudah dingin/adem kepala, barulah masalah coba dibahas ulang.

Memang tak mudah menjalaninnya, butuh banyak berlatih agar bisa melakukannya. Aku juga tak langsung bisa… semua butuh proses. Namun saat sudah bisa, semua masalah akan lebih mudah dijalani ^_^

‘bupeb, 18Okt13

Nb. tips ini, aku juga lakukan kalau lagi ada benturan dengan suami … xixixixi

narsis sejenak

Advertisements

About BuPeb

Seorang BuPeb yang suka ngoceh, suka nulis, suka gambar, suka iseng, suka yang enak, suka yang ganteng, suka yang asik2
This entry was posted in Celotehan BuPeb, Refleksi and tagged , , , . Bookmark the permalink.

20 Responses to Meledak-ledak

  1. Pypy says:

    Benerrr bangettt iniiii… Saya juga mesti banget belajar ngademin diri sendiri..hikss..

  2. wah…baru kejadian kemarin nih…berasa pas dweh, kakak. Pas kesindirnya huehuehhue

  3. johanesjonaz says:

    kayak mecon ya Bu Peb… ๐Ÿ˜›

  4. kebomandi says:

    paling susah untuk menghindari emosi akibat gesekkan dengan sesama partner :3 dan kadang aku sering kebaa suasana orang nya ๐Ÿ˜ฆ

    • BuPeb says:

      Aku pernah sekali di kantor ini. Bener2 ga bisa menghidar. Ya sudah kalau gitu… hadapi aja. Yg ada kebawa sampe skrg suasana ga enaknya.
      Nyesal? Ga juga. Krn sometimes memang ada konflik yg ga bisa dihindarkan. Dan kalau ga di marahi / ga konflik saat itu… yang ada dia akan semakin kurang ajar.
      So emang ada saatnya kidu marah dan kapan kudu menghindar sih

  5. novianadewi says:

    *latihan ngademin kepala
    *kompres jidat pake es krim magnum

  6. eddyjp says:

    Nggak kaget tuh atasan dikau, melihat anak buahnya keluar tiba tiba..ha.ha.ha.

  7. Lagi panas bupep… sini aku kipasin, maksudnya biar makin membara kaya sate gitu… xixixi *ditabok

    Ituu kolam ikan di CP kayanya yaaa..?

  8. ibuseno says:

    TFS.. kadang suka gak nyadar sih pas pengen meledak tiba2 meledak aja

  9. tinsyam says:

    adem ngeliat peter disini dengan ikan..
    kalu lagi benturan gitu ku emang mendingan diem.. nanti kalu udah reda baru diajak obrol..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s