Komen

Kalau kita sudah terbiasa dengan dunia blogging, dunia socmed dan dunia dunia laennya yang berupa dunia maya, dah pasti kita kenal sama yang namanya komen.  Dah pasti buat kita yang cerewet atau gatel pengen komen (kita? Loe aja kali feb) pasti pengen meninggalkan jejak kedatangan kita dengan cara komen di postingannya.

Nah buat yang punya lapak, pasti seneng banget kalau ditinggalin komen, apalagi komennya berjibun. Pastinya lah… aku pernah ngalamin koq dulu (masa lalu), di rumah maya yang lama. Tapi… gimana di sisi peng-komen alias si komentator? Kali ini di tulisanku, aku Cuma pengen bahas sebagai si komentator.

Aku belakangan dah susah nyari en nyuri waktu untuk blogging dan bersocmed ria. Walo masih sering aktif di fb, tapi entah knapa males komen, lebih hepi bacain blog ato status orang. Tapi kalau baca yang panjang-panjang lebih males lagi. Entahlah, maybe karena banyak kesibukan kali ya.

Nah. Sebenernya ada bbrp alesan knapa aku males komen baik di blog atau fb. Tapi aku pasti tetep komen kalau emang gatel banget buat komen… hehehehe. SO ini beberapa alesan knapa aku males komen :

  • Kalau di fb, lapak nya terlalu rame, kalau dah rame pasti banyak notif yang masuk ke notif di fbku. Males kan kalau lagi sibuk ada notif yang masuk ke hape (secara hape kehubung sama fb) EN ternyata notifnya ga penting. Asli itu mengganggu. Kalau di lappie or kompie (kayaknya skrg banyakan pake lappie ya) sih mendingan, krn kita bisa men-stop notif dari  postingan yang ga diinginkan untuk diikuti lebih lanjut. Kalau di hape, masih belum bisa nyetop notif tersebut
  • Dimanapun, aku males komen kalau si pemilik lapak jawabannya seragam ke semua orang, ga cuma di satu potingan itu (kan ada postingan yang emang isi komennya Cuma selamat en kudu dijawab thanks kalau itu sih maklum deh), tapi hampir di semua postingan dia dan entah ya.. aku ngerasa itu ga kreatif abis… hahahaha. Abisnya dah capek2 mikir komen yang asik, eh dijawabnya lempeng en sama kayak yang laen. Ogah deh, males. Tapi aku masih suka bacain koq, kalau emang itu postingannya menarik ^_^  tapi kalau komen, ga dulu deh, kecuali emang gatel komen 😀
  • Emang lagi sibuk, kalau ini emang gimana ya, mau komen koq sibuk, jadi Cuma baca, senyum2 atau gimana, trus langsung tutup lapaknya dan cabut. Well, ini banyak kali terjadi padaku. Mo gimana lagi?
  • Pemilik lapaknya cuek bebek, kalau ini… brasa ga di welcome-in. Kalau emang ga di welcome-in di suatu rumah, tentunya kita malas bukan?

Apalagi ya? Itu aja sih yang kepikiran sama aku, terutama point pertama en kedua, itu pengaruh banget.

Dah ah… mari kembali kerja yu… 😛

‘bupeb

Advertisements

About BuPeb

Seorang BuPeb yang suka ngoceh, suka nulis, suka gambar, suka iseng, suka yang enak, suka yang ganteng, suka yang asik2
This entry was posted in Celotehan BuPeb, Lain-Lain. Bookmark the permalink.

49 Responses to Komen

  1. Yaumil Akbar says:

    Sepertinya ini juga kebilang komen buat ninggalin jejak hihi

  2. Pypy says:

    Jawabin komen juga emang butuh skill yah bu Feb, biar kreatip 😀

  3. Warasto says:

    Punya blog sepi komen, berasa jadi blogger kuper 😐 #IKnowThatFeel

  4. welly prazh says:

    hadir ngisi lapak komen

  5. jokeray says:

    ini komen…

  6. kalo sayah rada malas komen di FB, abis boss termasuk kontak FB.. :p
    eh ini bukan gatel komen yak…. tapi emang pingin komen.. tolong dibedakan,
    kalo gatelan gitu kesannya gimana gituuuuu :p

    • BuPeb says:

      Loh. Koq aku baru ngeh ada komennya mas wib. Hahahaha… iya iya. Ga gatelan koq.
      Sana sih. Awalnya males di fb ada banyak saudara. tp cuek aja deh. Kalau boss. Aku males nge add boss

  7. New Rule says:

    maaf ya Bupeb kalau kita kurang berkenan komennya

  8. Arman says:

    iya sebagai yang punya lapak tentu kita seneng dong kalo dapet komentar ya. berasa beneran ada yang baca gitu. hehe.
    dan sebagai pengomentar, tentunya seneng kalo komentar kita dibales. tapi kalo gak dibales, asal tulisannya emang menarik sih gua tetep akan komentar anyway sih. hehe.

  9. ndutyke says:

    Akhir2 ni (eh udah 4 bulanan deng), aku hampir ga pernah balesin komen yg masuk. Alasannya mulai dr keterbatasan koneksi, waktu, sampe akhirnya ya simply males 😦

  10. kebomandi says:

    hehee.. kok ngerasa sama yaaaak.. :p tapi, kalo aku fb udah off banget nget :3

  11. Yang paling sebel buka notif FB itu ternyata isinya ajakan (undangan) main game dan spam. Akhir-akhir ini banjir spam dari kawan sendiri yang bilang: “Hai aku sudah bisa lho..bla bla bla.. cobain deh”.

    • BuPeb says:

      Untung aku kaga kena spam en moga2 ngga. Xixixi

      • Semoga demikian.
        Ini yg nyepam kawan-kawan senidiri, yg modelnya adalah mention kontak-kontaknya.

        • BuPeb says:

          Itu mrk kena hoax. Yg bilang bisa lihat siapa tg liat fb kita bukan?

          • Betul. Mereka gak sadar kalo nyepam.
            Di Twitter juga begitu, banyak akun follower saya yg gak sadar kalo akunnya ngetwit status-status spam.
            Khan aneh ada orang kelihatan alim tapi bikin status yang nampilin gambar2 porno 🙂
            Waktu saya bilangin dia gak sadar kalo akunnya auto re-twit. Yang seperti ini banyak korbannya.
            Modus terakhir adalah BOMTWEET. Ini ngeri 🙂

            • BuPeb says:

              Oh ya? Aku ga tau kl yg twit

            • Misalnya begini, tiba akun twitter ku muncul status:

              RT @Bupeb: Aku paling sebel sama si Ani, ibu negara kok sibuk main instagram

              Twit seperti itu muncul di ratusan akun lainnya dg bunyi yg sama.
              Aku tidak sadar kalo nge-twit itu, karena sifatnya auto twit.
              Followerku yang baca statusku akan menganggap aku me-retwit statusnya bupeb. Padahal bupeb gak ngetik apa-apa. Parahnya lagi isi bom twit bahasanya menjurus ke pornografi.
              Ini baru heboh dalam dua minggu ini soal bomtweet.

            • BuPeb says:

              Oh ya… wah. Aku belakangan emang ga getu aktif di twit. Jd ga ngeh. Thanks for info. Apa krn virus? Yg diincer account yg spt apa?

            • Itu semacam aplikasi.
              Misalnya si A benci sama si B, maka si A ingin mempermalukan si B dengan aplikasi BOMTWEET.
              ntar kalo di rumah saya kasih contoh korbannya.

              Dulu dijadikan alat untuk bikin trending topic, tapi kini disalah gunakan untuk nge-black campaign orang.
              Kejam betul.

            • BuPeb says:

              Oalah…ic ic. Ku tunggu ya

  12. imeel says:

    bupeb keduax yah *makin ga kreatip…hahaha

  13. imeel says:

    bupeb pertamax yah… *komentator ga kreatip 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s